SATU kabar gembira di tengah tumpukan kisah murung dan pesimisme serupa oasis pelepas dahaga. Lebih-lebih lagi bila kabar gembira itu datang berkali-kali. Rasanya pasti seperti hujan deras bagi tanaman padi yang meranggas.
 
Seperti itulah kabar baik soal realisasi investasi di negeri ini. Dalam dua tahun terakhir, di tengah gempuran mahadahsyat pandemi covid-19 dan krisis tambahan akibat serangan Rusia ke Ukraina, realisasi investasi kita terus tumbuh positif. Ia mencatatkan rekor pertumbuhan dalam lima tahun berturut-turut.
 
Saya tidak heran jika Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Bahlil Lahadalia kerap menyitir tiga kalimat penyemangat untuk menjalankan pekerjaannya. Rupanya kalimat-kalimat itulah yang menjadi salah satu daya dorong dan ‘bahan bakar’ cespleng demi membuat kinerja institusi yang mengurusi investasi itu terus kinclong.


Jalan Kunci Investasi – Medcom.id

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


 
Kalimat pertama, ‘yakin usaha sampai’. Dorongan yang memantik kekuatan keyakinan dan ikhtiar keras demi hasil maksimal itu ia nukil dari semboyan organisasi yang pernah Bung Menteri ikuti, yakni Himpunan Mahasiswa Islam atau HMI. Bahlil pernah menjadi bendahara umum di organisasi kemahasiswaan berumur 75 tahun itu.
Kalimat kedua, ‘hasil tidak akan mengkhianati proses’ (meski banyak orang kerap terbalik mengutip kalimat yang amat populer itu). Kalimat ini juga banyak dipakai orang-orang sebagai injeksi penyemangat dengan cara ditempel di dinding kamar, di meja kantor, atau ditulis dalam beragam status di media sosial.
 
Kalimat ketiga ia ambil dari pesan penting mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Colin Powell. Kata Colin Powell: sebuah mimpi tidak menjadi kenyataan melalui sihir. Itu membutuhkan keringat, tekad, dan kerja keras.
 
Meskipun berbeda narasi, tiga kalimat itu senapas.

Menteri Bahlil pun menjadikan kalimat-kalimat itu sebagai ‘amalan’. Maka, hingga saat ini, statistik menggambarkan bahwa kombinasi antara keyakinan, ikhtiar keras, dan cara cerdas itu menampakkan hasil jelas. Catatan Badan Pusat Statistik yang dirilis pekan lalu menunjukkan bahwa realisasi investasi sepanjang Januari-Juni 2022 ini (selama satu semester) mencapai Rp584,6 triliun.
 
Capaian itu berarti tumbuh 32 persen bila dibandingkan dengan realisasi investasi di periode yang sama tahun 2021 lalu. Dengan angka seperti itu, artinya Kementerian Investasi/BKPM telah mengumpulkan realisasi investasi sekitar 50 persen dari total target investasi tahun ini yang ditetapkan oleh Presiden Jokowi sebesar Rp1.200 triliun.
 
Secara rinci, realisasi investasi berdasarkan penanaman modal dalam negeri (PMDN) dan penanaman modal asing (PMA) di sepanjang Januari-Juni 2022 ialah Rp274,2 triliun PMDN dan Rp310,4 triliun PMA. Fakta itu menggambarkan bahwa investasi asing kian mengalir deras ke Tanah Air. Itu berarti pula tabungan kepercayaan kepada Indonesia kian bertambah.

 

Halaman Selanjutnya

Hal lain yang juga menggembirakan,…

Artikel ini bersumber dari www.medcom.id.