Kebijakan Satu Peta merupakan program yang bertujuan menciptakan satu standar referensi sebagai basis data geo-portal yang terunifikasi, akurat, dan akuntabel

JAKARTA, JITUNEWS.COM– Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menghadiri Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Kebijakan Satu Peta di Jakarta, Selasa (4/10/2022).

Turut hadir MenteriKoordinator (Menko) BidangPerekonomianAirlanggaHartarto, Menteri ATR/Kepala BPN Hadi Tjahjanto, Menteri ESDM ArifinTasrif, Menteri Perindustrian Agus GumiwangKartasasmita, Menteri Pertanian SyahrulYasinLimpo, dan KepalaBadan Informasi Geospasial (BIG) Muh Aris Marfai.

Kebijakan Satu Peta merupakan kebijakan yang muncul karena adanya permasalahan tumpang tindih pemanfaatan ruang dan konflik agraria yang menghambat pembangunan infrastruktur dan upaya pemerataan ekonomi yang tengah dilakukan pemerintah di seluruh wilayah Indonesia.

Menteri Basuki: Di 2023, Program Padat Karya Akan Menyerap 743.000 Pekerja sebagai Penerima Manfaat

“Kebijakan Satu Peta merupakan program yang bertujuan menciptakan satu standar referensi sebagai basis data _geo-portal_ yang terunifikasi, akurat, dan akuntabel untuk mendukung percepatan berbagai pembangunan nasional yang sedang diupayakan pemerintah, termasuk proses pemulihan dari krisis pandemi Covid-19,” kata Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto.

Kebijakan ini dikoordinasikan oleh Kemenko Bidang Perekonomian dan Badan Informasi Geospasial (BIG) sebagai ketua pelaksana. Kegiatan utamanya meliputi kompilasi, integrasi, dan sinkronisasi terhadap informasi geospasial tematik dan berbagi data melalui jaringan informasi geospasial nasional (JIGN).

Kementerian PUPR memiliki 16 layer informasi geospasial tematik yang akan diintegrasikan dalam Kebijakan Satu Peta. Tercatat ada 10 layer informasi yang sudah terintegrasi, sedangkan 6 layer informasi lainnya masih dalam proses verifikasi.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan Kementerian PUPR mendukung penuh Kebijakan Satu Peta ini dan siap bekerja sama dengan Kemenko Bidang Perekonomian dan BIG untuk mengakselerasi pelaksanaan kebijakan ini.

“Dengan adanya Kebijakan Satu Peta, semua kementerian dan lembaga memakai _basic_ peta yang sama, sehingga sangat membantu dalam membuat kebijakan pembangunan. Sebagai _user_, kita harus patuh pada kebijakan satu peta ini. Jangan bikin peta sendiri-sendiri, itu membingungkan. Selain patuh, kita juga harus konsisten menyerahkan semua data kepada BIG untuk digunakan dalam satu peta ini,” pesan Menteri Basuki.

Pada acara hari ini, Menteri Basuki juga mendampingi Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto meluncurkan Sistem Informasi Peta Indikatif Tumpang Tindih (SIPITTI). SIPITTI adalah sistem informasi pendukung keputusan dalam penyelesian ketidaksesuaian antar kebijakan tata ruang, kawasan hutan, izin, konsensi, hak atas tanah dan/atau hak pengelolaan yang berbasis WebGIS.

Turut hadir mendampingi Menteri Basuki, Sekretaris Jenderal Kementerian PUPR Mohammad Zainal Fatah dan Kepala Pusat Data dan Teknologi Informasi Kementerian PUPR Nazib Faizal.

Diresmikan Presiden Jokowi Tahun 2018, Menteri Basuki : Optimalkan Pemanfaatan Bendungan Raknamo, Kupang


Artikel ini bersumber dari www.jitunews.com.